Advertisements

Toko Boneka Murah » Sensible Doll Trilingual


Toko boneka

Sensible Doll Trilingual

Price Rp 269.000

Deskripsi

Boneka cantik dan pinter,, karena bisa bicara 3 bahasa (Indonesia, Inggris, Mandarin). Bisa nyanyi, dan menjelaskan fungsi anggota tubuhnya bila di tekan tangan, kaki, dahi, dan hidungnya, bisa geleng-geleng dan berkedip. Mulutnya bisa bergerak sesuai ucapan, miriiip banget boneka Susan 🙂 Tinggi boneka 45 cm, badan empuk enak dipeluk, cocok buat teman bermain si kecil. Menggunakan batre AA 3pcs. Volum dus 3kg.

” Boneka Tongkat Disebut boneka tongkat karena cara memainkannya dengan menggunakan tongkat. Tongkat-tongkat ini dihubungkan dengan tangan dan tubuh boneka. Wayang Golek di Jawa Barat misalnya adalah termasuk boneka jenis ini. Untuk keperluan penggunaan boneka tongkat sebagai media pendidikan/ pembelajaran di sekolah, maka tokoh-tokohnya dibuat sesuai dengan keadaan sekarang. Misalnya dibuat tokoh tentara, pedagang, lurah, nelayan dan sebagainya Boneka tongkat dapat dibuat darikayu yang lunak seperti kayu kemiri, randu, dan sebagainya. Boneka Tali Boneka tali atau “Marionet” banyak dipakai dinegara barat. Perbedaan yang menyolok antara boneka tali dengan boneka yang lain adalah, boneka tali bagian kepala, tangan, dan kaki dapat digerak-gerakkan menurut kehendak kita/dalangnya.

Cara meng-gerakkannya dengan tali. Dengan demikian maka kedudukan tangan orang yang memain-kannya berada di atas boneka yang dimainkannya. Untuk memainkan boneka tali diperlukan latihan-latihan yang teratur, sebab memainkan boneka tali ini memerlukan keterampilan yang lebih sulit dibandingkan dengan memainkan boneka-boneka yang lainnya. Adakan tetapi memiliki kelebihan lebih hidup dari pada boneka yang lain, karena mendekati gerak manusia atau tokoh yang sebenarnya. Boneka Bayang-bayang Boneka bayang-bayang (Sadhow Puppet) adalah jenis boneka yang cara memainkannya dengan mempertontonkan gerak bayang-bayang dari boneka tersebut. Di Indonesia khususnya di Jawa dikenal dengan “Wayang kulit”. Namun untuk keperluan sekolah, wayang semacam ini dirasakan kurang efektif, karena untuk memainkan boneka ini diperlukan ruangan gelap/tertutup. lagi pula diperlukan lampu untuk membuat bayang-bayang layar.

Here is a US $4.00 coupon: https://goo.gl/efW8Ef Beberapa keuntungan penggunaan boneka untuk sandiwara adalah: 1) Tidak memerlukan waktu yang banyak, biaya dan persiapan yang terlalu rumit. 2) Tidak banyak memakan tempat, panggung sandiwara boneka dapat dibuat cukup kecil dan sederhana. 3) Tidak menuntut keterampilan yang rumit bagi yang akan memainkannya. 4) Dapat mengembangkan imajinasi anak, mempertinggi keaktifan dan menambah suasana gembira. Petunjuk Penggunaan Boneka sebagai Media Pembelajaran Agar boneka dapat menjadi media instruksional yang efektif, maka perlu kita per-hatikan beberapa hal yang antara lain adalah: (1) Rumusan tujuan pembelajaran dengan jelas. Dengan demikian akan dapat diketahui, Apakah tepat digunakan permainan sandiwara boneka atau sandiwara yang lain. (2) Buatlah naskah atau skenario sandiwara yang akan dimainkan secara terperinci. Baik dialognya, settingnya dan adegannya harus disusun secara cermat, sekalipun dalangnya dimungkinkan untuk berimprovisasi saat ia mendalang/memainkan boneka tersebut.

(3) Permainan boneka mementingkan gerak dari pada kata. Karena itu pembicaraan jangan terlalu panjang, dapat menjemukan penonton. Untuk anak-anak usia kelas rendah sekolah dasar atau anak-anak TK, sebaiknya permainan boneka dirancang untuk banyak melibatkan dialog dengan anak pada saat permainan. (4) Permainan sandiwara boneka jangan terlalu lama, kira-kira 10 sampai 15 menit. Agar pesan khusus yang disampaikan kepada anak dalam permainan sandiwara boneka tersebut dapat ditangkap/dimengerti oleh anak-anak/penonton. (5) Hendaknya diselingi dengan nyanyian, kalau perlu penonton diajak nyanyi bersama. Bila perlu dilanjutkan dengan dialog atau diskusi dengan anak-anak/penonton untuk memantapkan pesan nilai yang diajarkan. (6) Isi cerita hendaknya sesuai dengan umur dan kemampuan serta daya imajinasi anak-anak yang menonton. (7) Selesai permainan sandiwara, hendaknya diadakan kegiatan lanjutan seperti tanya-jawab, diskusi atau menceritakan kembali tentang isi cerita yang disajikan. (8) Jika memungkinkan, berilah kesempatan kepada anak-anak untuk memainkannya.

Here is a US $4.00 coupon: https://goo.gl/efW8Ef Boneka merupakan model dari manusia, atau yang menyerupai manusia (contohnya Bert), atau hewan. Seringkali boneka dimaksudkan untuk dekorasi atau koleksi untuk anak yang sudah besar atau orang dewasa, namun kebanyakan boneka ditujukan sebagai mainan untuk anak-anak, terutama anak perempuan. Sejak tahun 1940-an pemakaian boneka ebagai media pendidikan menjadi populer dan banyak digunakan di Sekolah Dasar dan Sekolah Lanjutan di Amerika. Di Eropa seni pembuatan boneka telah sangat tua dan sangat populer serta lebih tinggi tingkat keahliannya dibandingkan di Amerika. Di Indonesia penggunaan boneka sebagai media pendidikan massa bukan merupakan sesuatu yang asing. Di Jawa Barat dikenal boneka tongkat yang disebut “Wayang Golek” dipakai untuk memainkan cerita-cerita Mahabarata dan Ramayana. Di Jawa Timur dan di Jawa Tengah dibuat pula boneka tongkat dalam dua dimensi yang dibuat dari kayu dan disebut dengan nama “Wayang Krucil”. Di Jawa Tengah dan di Jawa Timur pula dikenal dengan boneka bayang-bayang yang disebut “Wayang Kulit”. Untuk keperluan sekolah dapat dibuat boneka yang disesuaikan dengan cerita-cerita jaman sekarang. Untuk tiap daerah pembuatan boneka ini disesuaikan dengan keadaan daerah masing-masing. Macam-macam Boneka Dilihat dari bentuk dan cara memainkannya dikenal beberapa jenis boneka, antara lain:

Here is a US $4.00 coupon: https://goo.gl/efW8Ef Boneka jari Boneka ini dibuat dengan alat sederhana seperti tutup botol, bola pingpong, bambu kecil yang dapat dipakai sebagai kepala boneka. Sesuai dengan namanya boneka ini dima-inkan dengan menggunakan jari tangan. Kepala boneka diletakkan pada ujung jari kita/ dalam. Dapat juga dibuat dari semacam sarung tangan, dimana pada ujung jari sarung ta-ngan tersebut sudah berbentuk kepala boneka dan dengan demikian kita/ dalam tinggal memainkannya saja. Boneka Tangan Kalau boneka dari setiap ujung jari kita dapat memainkan satu tokoh, lain halnya dengan boneka tangan. Pada boneka tangan ini satu tangan kita hanya dapat memainkan satu boneka.

Disebut boneka tangan, karena boneka ini hanya terdiri dari kepala dan dua tangan saja, sedangkan bagian badan dan kakinya hanya merupakan baju yang akan menutup lengan orang yang memainkannya disamping cara memainkannya juga hanya memakai tangan (tanpa menggunakan alat bantu yang lain). Cara memainkanya adalah jari telunjuk untuk memainkan atau menggerakkan kepala, ibu jari, dan jari tangan untuk menggerakkan tangan. Di Indonesia penggunaan boneka tangan sebagai media pendidikan/ pembelajaran di sekolah-sekolah sudah dilak-sanakan, bahkan dipakai diluar sekolah yaitu pada siaran TVRI dengan film seri boneka “Si Unyil” Varian lain dari boneka tangan adalah boneka muppet (kami sebut cablak) yang mulutnya bisa digerakkan dengan cara memasukkan empat jari kebagian atas mulut dan ibu jari ke bagian bawah mulut.

Here is a US $4.00 coupon: https://goo.gl/efW8Ef”
“Beberapa keuntungan penggunaan boneka untuk sandiwara adalah: 1) Tidak memerlukan waktu yang banyak, biaya dan persiapan yang terlalu rumit. 2) Tidak banyak memakan tempat, panggung sandiwara boneka dapat dibuat cukup kecil dan sederhana. 3) Tidak menuntut keterampilan yang rumit bagi yang akan memainkannya. 4) Dapat mengembangkan imajinasi anak, mempertinggi keaktifan dan menambah suasana gembira. Petunjuk Penggunaan Boneka sebagai Media Pembelajaran Agar boneka dapat menjadi media instruksional yang efektif, maka perlu kita per-hatikan beberapa hal yang antara lain adalah: (1) Rumusan tujuan pembelajaran dengan jelas. Dengan demikian akan dapat diketahui, Apakah tepat digunakan permainan sandiwara boneka atau sandiwara yang lain. (2) Buatlah naskah atau skenario sandiwara yang akan dimainkan secara terperinci. Baik dialognya, settingnya dan adegannya harus disusun secara cermat, sekalipun dalangnya dimungkinkan untuk berimprovisasi saat ia mendalang/memainkan boneka tersebut.

(3) Permainan boneka mementingkan gerak dari pada kata. Karena itu pembicaraan jangan terlalu panjang, dapat menjemukan penonton. Untuk anak-anak usia kelas rendah sekolah dasar atau anak-anak TK, sebaiknya permainan boneka dirancang untuk banyak melibatkan dialog dengan anak pada saat permainan. (4) Permainan sandiwara boneka jangan terlalu lama, kira-kira 10 sampai 15 menit. Agar pesan khusus yang disampaikan kepada anak dalam permainan sandiwara boneka tersebut dapat ditangkap/dimengerti oleh anak-anak/penonton. (5) Hendaknya diselingi dengan nyanyian, kalau perlu penonton diajak nyanyi bersama. Bila perlu dilanjutkan dengan dialog atau diskusi dengan anak-anak/penonton untuk memantapkan pesan nilai yang diajarkan. (6) Isi cerita hendaknya sesuai dengan umur dan kemampuan serta daya imajinasi anak-anak yang menonton. (7) Selesai permainan sandiwara, hendaknya diadakan kegiatan lanjutan seperti tanya-jawab, diskusi atau menceritakan kembali tentang isi cerita yang disajikan. (8) Jika memungkinkan, berilah kesempatan kepada anak-anak untuk memainkannya.

Here is a US $4.00 coupon: https://goo.gl/efW8Ef Membungkus boneka tidak semudah membungkus buku atau hadiah lainnnya. Terutama jika hadiah boneka yang harus di bungkus tersebut memiliki ukuran yang besar. Terkandang banyak diantara kita justru memberikan boneka secara langsung tanpa membungkusnya jika boneka tersebut berukuran besar. Jika boneka berukuran sedang, biasaya kita akan memasukkannya ke dalam kardus atau kotak yang cukup besar dan kemudian membungkusnya dengan kertas kado yang sudah umum digunakan. Nah, babagaimana jika boneka sudah tidak bisa lagi dimasukkan ke dalam kotak untuk di bungkus? Berikut ini tips membukus boneka yang berukuran besar.

Bungkus dengan plastik kado

Ada banyak jenis plastik kado yang ada dipasaran, desain dan ukurannyapun bermacam-macam. Kita dapat memilih desain dan ukuran plastik kado sesuai dengan kebutuhan kita. Jadi, selain dapat digunakan untuk membungkus kado boneka dengan ukuran yang besar, plastik kado juga dapat digunakan untuk mebungkus boneka berukuran kecil dan sedang. Adapaun langkah-langkahnya adalah:

Siapkan plastik pembungkus boneka dengan ukuran yang sesuai dengan ukuran boneka yang akan di bungkus.
Masukkan boneka ke dalam plastik kado. Letakkan boneka dalam posisi duduk .
Satukan ujung atas plastik kado (di bagian atas boneka) kemudian ikat dengan selotip atau isolasi bening sehingga plastik tidak bergeser. Lakukan seperti mengikat ujung karung.
Untuk memperidah, tambahkan pita pada ikatan plastik kado dan kartu ucapan Boneka jari Boneka ini dibuat dengan alat sederhana seperti tutup botol, bola pingpong, bambu kecil yang dapat dipakai sebagai kepala boneka. Sesuai dengan namanya boneka ini dima-inkan dengan menggunakan jari tangan. Kepala boneka diletakkan pada ujung jari kita/ dalam. Dapat juga dibuat dari semacam sarung tangan, dimana pada ujung jari sarung ta-ngan tersebut sudah berbentuk kepala boneka dan dengan demikian kita/ dalam tinggal memainkannya saja.

Boneka Tangan Kalau boneka dari setiap ujung jari kita dapat memainkan satu tokoh, lain halnya dengan boneka tangan. Pada boneka tangan ini satu tangan kita hanya dapat memainkan satu boneka. Disebut boneka tangan, karena boneka ini hanya terdiri dari kepala dan dua tangan saja, sedangkan bagian badan dan kakinya hanya merupakan baju yang akan menutup lengan orang yang memainkannya disamping cara memainkannya juga hanya memakai tangan (tanpa menggunakan alat bantu yang lain). Cara memainkanya adalah jari telunjuk untuk memainkan atau menggerakkan kepala, ibu jari, dan jari tangan untuk menggerakkan tangan. Di Indonesia penggunaan boneka tangan sebagai media pendidikan/ pembelajaran di sekolah-sekolah sudah dilak-sanakan, bahkan dipakai diluar sekolah yaitu pada siaran TVRI dengan film seri boneka “Si Unyil” Varian lain dari boneka tangan adalah boneka muppet (kami sebut cablak) yang mulutnya bisa digerakkan dengan cara memasukkan empat jari kebagian atas mulut dan ibu jari ke bagian bawah mulut.

Here is a US $4.00 coupon: https://goo.gl/efW8Ef Boneka Tongkat Disebut boneka tongkat karena cara memainkannya dengan menggunakan tongkat. Tongkat-tongkat ini dihubungkan dengan tangan dan tubuh boneka. Wayang Golek di Jawa Barat misalnya adalah termasuk boneka jenis ini. Untuk keperluan penggunaan boneka tongkat sebagai media pendidikan/ pembelajaran di sekolah, maka tokoh-tokohnya dibuat sesuai dengan keadaan sekarang. Misalnya dibuat tokoh tentara, pedagang, lurah, nelayan dan sebagainya Boneka tongkat dapat dibuat darikayu yang lunak seperti kayu kemiri, randu, dan sebagainya. Boneka Tali Boneka tali atau “Marionet” banyak dipakai dinegara barat.

Perbedaan yang menyolok antara boneka tali dengan boneka yang lain adalah, boneka tali bagian kepala, tangan, dan kaki dapat digerak-gerakkan menurut kehendak kita/dalangnya. Cara meng-gerakkannya dengan tali. Dengan demikian maka kedudukan tangan orang yang memain-kannya berada di atas boneka yang dimainkannya. Untuk memainkan boneka tali diperlukan latihan-latihan yang teratur, sebab memainkan boneka tali ini memerlukan keterampilan yang lebih sulit dibandingkan dengan memainkan boneka-boneka yang lainnya. Adakan tetapi memiliki kelebihan lebih hidup dari pada boneka yang lain, karena mendekati gerak manusia atau tokoh yang sebenarnya. Boneka Bayang-bayang Boneka bayang-bayang (Sadhow Puppet) adalah jenis boneka yang cara memainkannya dengan mempertontonkan gerak bayang-bayang dari boneka tersebut. Di Indonesia khususnya di Jawa dikenal dengan “Wayang kulit”. Namun untuk keperluan sekolah, wayang semacam ini dirasakan kurang efektif, karena untuk memainkan boneka ini diperlukan ruangan gelap/tertutup. lagi pula diperlukan lampu untuk membuat bayang-bayang layar.

Here is a US $4.00 coupon: https://goo.gl/efW8Ef”
“Membungkus boneka tidak semudah membungkus buku atau hadiah lainnnya. Terutama jika hadiah boneka yang harus di bungkus tersebut memiliki ukuran yang besar. Terkandang banyak diantara kita justru memberikan boneka secara langsung tanpa membungkusnya jika boneka tersebut berukuran besar. Jika boneka berukuran sedang, biasaya kita akan memasukkannya ke dalam kardus atau kotak yang cukup besar dan kemudian membungkusnya dengan kertas kado yang sudah umum digunakan. Nah, babagaimana jika boneka sudah tidak bisa lagi dimasukkan ke dalam kotak untuk di bungkus? Berikut ini tips membukus boneka yang berukuran besar.

Bungkus dengan plastik kado

Ada banyak jenis plastik kado yang ada dipasaran, desain dan ukurannyapun bermacam-macam. Kita dapat memilih desain dan ukuran plastik kado sesuai dengan kebutuhan kita. Jadi, selain dapat digunakan untuk membungkus kado boneka dengan ukuran yang besar, plastik kado juga dapat digunakan untuk mebungkus boneka berukuran kecil dan sedang. Adapaun langkah-langkahnya adalah:

Siapkan plastik pembungkus boneka dengan ukuran yang sesuai dengan ukuran boneka yang akan di bungkus.
Masukkan boneka ke dalam plastik kado. Letakkan boneka dalam posisi duduk .
Satukan ujung atas plastik kado (di bagian atas boneka) kemudian ikat dengan selotip atau isolasi bening sehingga plastik tidak bergeser. Lakukan seperti mengikat ujung karung.
Untuk memperidah, tambahkan pita pada ikatan plastik kado dan kartu ucapan Membantu anak-anak menggunakan imajinasi mereka dengan membuat mereka merasakan bagaimana cara membuat boneka jari untuk bermain. Boneka tersebut dapat dibuat menjadi berbagai macam hewan atau karakter yang lucu-lucu, dan anak-anak akan senang untuk membuatnya juga. Dalam pembuatan boneka jari ini juga menjadi cara yang baik untuk menghabiskan waktu luang Anda yang mungkin jarang Anda dapatkan.

Siapkan bahan dan alaat seperti kain flanel, jarum, benang, dan hiasan. Setelah membentuk pola potong dengan gunting, Pastikan bentuk semi-oval yang cocok di jari anak.
Jahitkan dua potong bersama-sama kira-kira mendekati pinggir kain yang membentuk setengah lingkaran. Jangan menjahit bagian bawah potongan, karena ini untuk memasukkan jari ke dalam boneka.
Balik boneka yang dijahit. Sehingga Anda akan mendapatkan sisi bagian dalam dan benang jahitannya tidak terlihat.
Tambahkan hiasan untuk boneka Anda dengan menambahkan mata, hidung, mulut, telinga dan hiasan lainnya. Gunakan helai benang untuk rambut. Tambahkan bagian ini menggunakan lem atau senapan panas-lem agar lebih mudah, lem biasa tidak akan bekerja dengan baik untuk merekatkan hiasan.

Boneka Tongkat Disebut boneka tongkat karena cara memainkannya dengan menggunakan tongkat. Tongkat-tongkat ini dihubungkan dengan tangan dan tubuh boneka. Wayang Golek di Jawa Barat misalnya adalah termasuk boneka jenis ini. Untuk keperluan penggunaan boneka tongkat sebagai media pendidikan/ pembelajaran di sekolah, maka tokoh-tokohnya dibuat sesuai dengan keadaan sekarang. Misalnya dibuat tokoh tentara, pedagang, lurah, nelayan dan sebagainya Boneka tongkat dapat dibuat darikayu yang lunak seperti kayu kemiri, randu, dan sebagainya. Boneka Tali Boneka tali atau “Marionet” banyak dipakai dinegara barat.

Perbedaan yang menyolok antara boneka tali dengan boneka yang lain adalah, boneka tali bagian kepala, tangan, dan kaki dapat digerak-gerakkan menurut kehendak kita/dalangnya. Cara meng-gerakkannya dengan tali. Dengan demikian maka kedudukan tangan orang yang memain-kannya berada di atas boneka yang dimainkannya. Untuk memainkan boneka tali diperlukan latihan-latihan yang teratur, sebab memainkan boneka tali ini memerlukan keterampilan yang lebih sulit dibandingkan dengan memainkan boneka-boneka yang lainnya. Adakan tetapi memiliki kelebihan lebih hidup dari pada boneka yang lain, karena mendekati gerak manusia atau tokoh yang sebenarnya. Boneka Bayang-bayang Boneka bayang-bayang (Sadhow Puppet) adalah jenis boneka yang cara memainkannya dengan mempertontonkan gerak bayang-bayang dari boneka tersebut. Di Indonesia khususnya di Jawa dikenal dengan “Wayang kulit”. Namun untuk keperluan sekolah, wayang semacam ini dirasakan kurang efektif, karena untuk memainkan boneka ini diperlukan ruangan gelap/tertutup. lagi pula diperlukan lampu untuk membuat bayang-bayang layar.

Here is a US $4.00 coupon: https://goo.gl/efW8Ef Beberapa keuntungan penggunaan boneka untuk sandiwara adalah: 1) Tidak memerlukan waktu yang banyak, biaya dan persiapan yang terlalu rumit. 2) Tidak banyak memakan tempat, panggung sandiwara boneka dapat dibuat cukup kecil dan sederhana. 3) Tidak menuntut keterampilan yang rumit bagi yang akan memainkannya. 4) Dapat mengembangkan imajinasi anak, mempertinggi keaktifan dan menambah suasana gembira. Petunjuk Penggunaan Boneka sebagai Media Pembelajaran Agar boneka dapat menjadi media instruksional yang efektif, maka perlu kita per-hatikan beberapa hal yang antara lain adalah: (1) Rumusan tujuan pembelajaran dengan jelas. Dengan demikian akan dapat diketahui, Apakah tepat digunakan permainan sandiwara boneka atau sandiwara yang lain. (2) Buatlah naskah atau skenario sandiwara yang akan dimainkan secara terperinci. Baik dialognya, settingnya dan adegannya harus disusun secara cermat, sekalipun dalangnya dimungkinkan untuk berimprovisasi saat ia mendalang/memainkan boneka tersebut.

(3) Permainan boneka mementingkan gerak dari pada kata. Karena itu pembicaraan jangan terlalu panjang, dapat menjemukan penonton. Untuk anak-anak usia kelas rendah sekolah dasar atau anak-anak TK, sebaiknya permainan boneka dirancang untuk banyak melibatkan dialog dengan anak pada saat permainan. (4) Permainan sandiwara boneka jangan terlalu lama, kira-kira 10 sampai 15 menit. Agar pesan khusus yang disampaikan kepada anak dalam permainan sandiwara boneka tersebut dapat ditangkap/dimengerti oleh anak-anak/penonton. (5) Hendaknya diselingi dengan nyanyian, kalau perlu penonton diajak nyanyi bersama. Bila perlu dilanjutkan dengan dialog atau diskusi dengan anak-anak/penonton untuk memantapkan pesan nilai yang diajarkan. (6) Isi cerita hendaknya sesuai dengan umur dan kemampuan serta daya imajinasi anak-anak yang menonton. (7) Selesai permainan sandiwara, hendaknya diadakan kegiatan lanjutan seperti tanya-jawab, diskusi atau menceritakan kembali tentang isi cerita yang disajikan. (8) Jika memungkinkan, berilah kesempatan kepada anak-anak untuk memainkannya.

Here is a US $4.00 coupon: https://goo.gl/efW8Ef”

Advertisements

Posted on November 24,, in Mainan Boneka and tagged , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 4 Comments.

  1. yg ini msh ada ta mbak Nani??

  2. sist yg ini yg bajunya wrna merah ya..

  3. mba klo yg ni bju ny model2 ga? spesifikasi boneka ny ada apa aja jika saya pesan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s